Sistem Pencernaan pada Hewan

Sistem pencernaan pada makhluk hidup telah teradaptasi sehingga sistem tersebut bekerja efisien dan mampu mendukung kehidupan makhluk hidup tersebut dengan sempurna. Pada manusia, makanan kaya serat tidak dapat dicerna oleh tubuh. Lalu, bagaimana dengan hewan- hewan yang memakan makanan berserat, seperti rumput? Sistem pencernaan pada hewan pemamah biak (ruminansia) akan dibahas pada materi berikut.

Hewan ruminansia memiliki adaptasi pada gigi dan lambung. Gigi hewan ruminansia memiliki bentuk khusus. Gigi seri (incisor) dan gigi taringnya (canin) memiliki bentuk spesifik untuk menggigit dan mencabut rumput. Adapun gigi gerahamnya (molar dan premolar), memiliki lapisan email yang tajam dan besar yang berfungsi mengunyah rumput.

Pada bagian lambung, hewan ruminansia memiliki lambung dengan empat ruang. Empat ruang pada lambung tersebut adalah rumen, retikulum, omasum, dan abomasum.

Makanan hewan ruminansia berupa rerumputan yang mengandung banyak selulosa. Makanan yang telah dikunyah akan masuk ke lambung melalui esofagus. Makanan tersebut akan masuk ke dalam lambung bagian rumen dan retikulum.

Di bagian rumen dan retikulum ini, makanan akan dicerna dengan bantuan bakteri. Bakteri-bakteri tersebut menghasilkan enzim selulase yang dapat mencerna selulosa. Makanan selanjutnya akan dikembalikan lagi ke mulut untuk dikunyah kembali. Makanan yang telah dikunyah untuk kedua kalinya tersebut ditelan kembali dan masuk ke dalam omasum dan abomasum setelah melewati rumen dan retikulum.

Di dalam omasum, makanan akan dicerna kembali secara mekanik. Makanan tersebut selanjutnya masuk ke dalam abomasum. Setelah melewati abomasum, makanan akan masuk ke dalam usus halus untuk diserap. Sisa-sisa makanan yang tidak dapat diserap tubuh akan dikeluarkan melalui anus.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *